Tercungkilnya Mata Qatadah, Mukjizat Perang Uhud

Posted: Jun 30, 2016 in think tank thought

“Dan demi sesungguhnya, Allah telah menepati janji-Nya (memberikan pertolongan) kepada kamu ketika kamu (berjaya) membunuh mereka (beramai-ramai) dengan izin-Nya, sehingga ke masa kamu lemah (hilang semangat untuk meneruskan perjuangan) dan kamu berbalah dalam urusan (perang) itu, serta kamu pula menderhaka (melanggar perintah Rasulullah) sesudah Allah perlihatkan kepada kamu akan apa yang kamu sukai (kemenangan dan harta rampasan perang). Di antara kamu ada yang menghendaki keuntungan dunia semata-mata, dan di antara kamu ada yang menghendaki akhirat, kemudian Allah memalingkan kamu daripada menewaskan mereka untuk menguji (iman dan kesabaran) kamu; dan sesungguhnya Allah telah memaafkan kamu, (semata-mata dengan limpah kurnia-Nya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa melimpahkan kurnia-Nya kepada orang-orang yang beriman.” (Ali Imran: 152).

Bukit Uhud. Pertengahan bulan Syawal, tahun ketiga hijrah.

Strategi mula disusun. Arahan diberi.

“Sekiranya kamu melihat kami disambar burung( tewas), jangan kamu bergerak dari tempat kamu sehingga dihantar utusan kepada kalian. Dan sekiranya kamu melihat kami berjaya mengatasi musuh serta menewaskan mereka, jangan kamu bergerak  sehingga dihantar utusan kepada mereka.” (HR Imam al-Bukhari dalam al-Maghazi bab peperangan Uhud, no.4043, Ahmad, j.4, hal.293-294, Abu Daud no.2662, al-Baihaqiy dalam Dalail al-Nubuwwah, j.3, hal.229-230. Hadith yang sepertinya diriwayatkan daripada Ibnu Abbas (RA) dalam riwayat Ahmad, j.1, h.287-288, al-Hakim j.2, h.296-297 dan disepakati oleh al-Zahabi).

Walau apa pun yang berlaku pada tentera Islam, 50 orang pemanah di bawah pimpinan Abdullah bin Jubayr ini mesti tetap pada kedudukan mereka. Diulanginya arahan tersebut beberapa kali.

Alhamdulillah. Kemenangan menjadi milik kita. Walau 700 orang sahaja tentera yang dipimpin berbanding 3,000 orang tentera musuh.

Namun, kemenangan yang dikecapi tidak bertahan lama…

Kerana kelobaan, 50 orang pemanah meninggalkan tempat mereka apabila nafsu tamak menguasai diri melihat rakan tentera Islam yang lain memungut harta rampasan. Akibat loba, musuh mengambil peluang. Bukit Uhud disirami darah. 70 orang sahabat gugur sebagai syahid.

Di antara para syuhadah adalah Hamzah bin Abdul Mutalib, ayah saudara kesayangan yang jasadnya dibelah perutnya oleh Hindun binti Utbah dan hatinya dilapah dan dikunyah dengan penuh kebencian. Tidak cukup dengan itu, dipotongnya juga telinga dan hidung Hamzah. Selain itu, berita palsu tentang kematian Rasulullah SAW menambahkan lagi kekalutan dalam tentera Islam.

Daripada al-Zubayr bin al-Awwam (RA) katanya: “Demi Allah aku telah melihat khadam kepada Hind dan Utbah serta teman-temannya lari bertempiaran dengan mengangkat kain mereka dan meninggalkan harta benda mereka. Pada waktu ini pasukan pemanah mula meninggalkan bukit dan ini membuka ruang untuk tentera berkuda menyerang. Mereka menyerang kami dari belakang. (Pada saat getir) seorang dari pihak musuh menjerit bahawa Muhammad telah dibunuh. Kami mengalami kekalahan dan kaum Quraisy menewaskan kami setelah sebelum ini kami menewaskan pemegang-pemegang panji mereka. (Keadaan sangat getir) sehingga suatu ketika tidak ada sahabat yang mengawal Rasul SAW.” (HR Ibnu Ishaq dengan sanad yang sahih. Lihat sirah Ibnu Hisyam, j.2,h.77, al-Bayhaqi dalam Dalail al-Nubuwwah, j.3,h.228, al-Tabari dalam Tarikh al-Tabari j.2,h.513 melalui Ibnu Ishaq).

Ketika mana serangan dari musuh Islam amat hebat sekali bagaikan hujan yang turun ke bumi, dalam suasana yang kucar-kacir inilah, para sahabat termasuk Qatadah bin Nu’man bertindak melindungi Rasulullah menjadi perisai manusia dari serangan tentera musyrikin pimpinan Abu Sufian apabila mendapati berita kematian itu hanyalah helah musuh.

Dengan panah yang dihadiahi Rasulullah kepadanya, Qatadah bin Nu’man dengan gagah berani menyerang musuh sambil melindungi Baginda. Tiba-tiba, entah dari mana, datang satu anak panah  menghala tepat ke wajah Baginda Rasulullah SAW. Tanpa ragu-ragu, Qatadah menghadangnya dengan wajahnya sendiri. Anak panah tepat mengenai mata Qatadah sehingga bola matanya terkeluar. Urat-urat menjulur bersama darah yang mengalir laju membasahi wajahnya.

Melihat keadaan Qatadah itu, Rasulullah SAW tidak dapat menahan hiba seraya berdoa: “Ya Allah, sesungguhnya Qatadah telah melindungi wajah Nabi-Mu dengan wajahnya sendiri, kerana itu jadikanlah kedua matanya lebih baik dan lebih elok serta tajam penglihatannya.”

Baginda mengambil bola mata Qatadah dan diletakkannya kembali ditempatnya. Dengan izin Allah, mata Qatadah sembuh seperti sedia kala malah lebih baik lagi daripada sebelumnya.

Qatadah bin Nu’man bin Zaid Al-Anshary Azh-Zhafari adalah salah seorang sahabat junjungan Nabi Muhammad SAW daripada kaum Ansar. Bukan sahaja Peperangan Uhud, beliau juga turut serta berjuang bersama-sama Rasulullah dan sahabat lain semasa Perang Badar yang berlaku pada tahun kedua hijrah. Beliau bersaudara  dengan Abu Sa’id Al-Khudri.(Abu Sa’id Al-Khudri adalah antara tujuh orang  yang banyak meriwayatkan hadis Rasulullah SAW. Jumlah hadis yang beliau riwayatkan adalah sebanyak 1,170 hadis, sebagaimana yang disebutkan oleh As Suyuthi di dalam kitab Tadribur Rawi).

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s