Orang yang Dimandikan Malaikat

Posted: Jun 30, 2016 in think tank thought

Malam itu cukup istimewa. Malam yang menyempurnakan cinta kasihnya kepada kekasih hati tercinta. Jamilah, kekasih halalnya kini.

Malam mula menyingkap tirainya. Kemesraan yang telah dikecapi direnggut satu suara sayup-sayup kedengaran. Tidak dapat dipastikan butir bicaranya. Namun, lama-kelamaan butirannya semakin jelas kedengaran. “Hayya’alal jihad, hayya’alal jihad…”

Seruan itu terus meresap di dalam jiwa pahlawannya. Rangkulan sang isteri yang baru dinikahinya dilerai lembut. Seruan jihad ke jalan Allah lebih utama daripada bersedap-sedapan menikmati nikmat duniawi dan segala isi bumi. Seruan jihad itu irama syurgawi.

Sebagai isteri solehah, Jamilah pasrah. Walau lintasan hatinya berdetik adakah malam yang dilayari adalah malam pertama bersama sang suami tercinta atau malam perpisahan buat mereka.

Jamilah melihat sang pahlawan kesayangan hati bersiap siaga. Segala peralatan perang yang sememangnya sentiasa tersedia diambil. Diperhatikan kelibat sang pahlawan kesayangan hatinya yang akan berjuang mempertahankan agama Allah hingga hilang dari pandangan. Hanya doa yang dapat dipanjatkan semoga sang pahlawan kesayangan hati dianugerahi paling tidak salah satu daripada dua kebaikan – menang atau mati syahid.

Bukit Uhud. Pertengahan bulan Syawal, tahun ketiga hijrah.

Setelah menanggung malu dalam Perang Badar, kafir Quraisy bertekad menuntut bela. Kematian rakan dan saudara mara yang terbunuh harus dibela. Selama setahun dirancang rapi, segala persiapan siap tersedia menunggu hari. Seramai 3,000 orang tentera berjaya dikumpul dan dilatih. Pasukan tentera kafir Quraisy yang diketuai Abu Sufyan bin Harb dan dibantu Khalid bin Walid kini siap siaga membalas dendam.

Berat sebelah. Kekuatan anggota pasukan tentera Islam yang diketuai Rasulullah SAW hanya seramai 700 berbanding tentera kafir Quraisy. Namun gentar tidak sekali-kali. Semangat juang tentera Islam tidak pernah luntur malah bertambah-tambah lagi.

Berjuang di sisi Rasulullah SAW,  bapa saudara Baginda, Hamzah bin Abdul Mutalib serta pahlawan-pahlawan agung Islam yang lain memberi kekuatan luar biasa kepada tentera Islam. Mereka berjuang bermati-matian melindungi Rasulullah dan agama yang dibawanya sehingga titisan darah yang terakhir.

Sang pahlawan kesayangan hati kepada Jamilah binti Abdullah bin Ubay bin Salul tidak terkecuali dan terus menunjukkan keperwiraannya. Ditewaskannya musuh satu persatu dengan penuh gagah berani. Namun, sasaran yang sangat didambakan adalah Abu Sufyan bin Harb. Didekatinya ketua tentera kafir Quraisy itu ketika tentera pimpinan Abu Sufyan diambang kekalahan.

Pertarungan keduanya begitu sengit. Bahkan Abu Sufyan bin Harb dilihat tidak terdaya dan hampir tewas. Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak, ketika pedang tajam menghunus leher dan hampir sahaja menembusi lehernya, Abu Sufyan berteriak meminta pertolongan. Syaddad bin Aswad yang mendengar dan berada berhampiran datang membantu dan berjaya menikam pahlawan Islam yang gagah itu. Darah merah pekat mengalir deras dari tubuhnya. Apa yang diidamkan menjadi kenyataan – gugur sebagai syuhada di jalan Allah.

Tatkala perang usai di mana kemenangan yang sepatutnya menjadi milik Islam berakhir akibat ketamakan manusia, para sahabat pun menghimpun jasad para syuhada untuk disemadikan.

Satu persatu jasad perwira Islam ditemui antaranya jasad bapa saudara kesayangan Rasulullah SAW sendiri, Hamzah bin Abdul Mutalib yang dibelah perutnya oleh Hindun binti Utbah dan dilapah dan dikunyah hatinya dengan penuh kebencian. Tidak cukup dengan itu, dipotongnya juga telinga dan hidung Hamzah.

Tiba masanya jasad pahlawan gagah kesayangan Jamilah binti Abdullah ditemukan. Subhanallah! Betapa luar biasa jasadnya, tidak seperti jasad-jasad para syuhada Uhud yang lainnya. Jasadnya kelihatan seperti telah dimandikan dengan titisan air masih lagi tersisa. Lalu dikhabarkan keajaiban itu kepada Rasulullah.

Rasulullah SAW yang menerima perkhabaran itu kemudiannya berdoa, melihat ke langit dan berkata kepada para sahabat: “Aku melihat malaikat-malaikat sedang memandikan Hanzhalah bin Abu Amir di antara langit dan bumi dengan menggunakan air Muzn (awan mendung) yang diambil dari bejana perak.”

Lalu Baginda mengarahkan salah seorang sahabat untuk menyampaikan hal ini kepada Jamilah dan menjemput wanita itu menemuinya. Menanyakan apa yang telah dikerjakan suaminya sebelum turun ke medan jihad.

Jamilah tertunduk malu. Rona dipipinya kemerahan.

“Ketika mendengar seruan untuk berjihad, suamiku segera menyahut seruan itu, padahal ketika itu suamiku dalam keadaan junub,” jawab Jamilah.

Mendengarkan jawapan daripada Jamilah itu, lalu Rasulullah SAW bersabda: “Oleh kerana itu Hanzhalah dimandikan oleh malaikat.” Dari kejadian tersebut, Hanzhalah bin Abu Amir mendapat gelaran “Ghasilul Malaikat”(orang yang dimandikan malaikat).

Nama lengkapnya Hanzhalah bin Abu Amir bin Shaify bin Malik bin Umayyah bin Dhabi’ah bin Zaid bin Uaf bin Amru bin Auf bin Malik al-Aus al-Anshory al-Ausy.

Hanzhalah bin Abu Amir adalah anak pemimpin suku Aus yang terbilang dan kaya di Yatrib (Madinah) pada masa penghijrahan Rasulullah ke Madinah. Ayahnya, Abu Amir bin Shaify terkenal sebagai orang yang sangat benci kepada Islam dan digelar Abu Amir Sang Pendeta. Tetapi selepas Madinah dikuasai orang Islam, beliau digelar Abu Amir Si Fasik.

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s