Ingin Kenyang di Akhirat, Tahanlah Lapar

Posted: Jun 30, 2016 in think tank thought

Kebiasaannya jika berat badan melepasi BMI (Body Mass Index) yang sepatutnya, kita akan mula panik dan menu yang selalu dinikmati akan cuba ditukar kepada menu yang melebihkan sayur-sayuran selain menjauhi menu yang mengandungi lemak dan kalori tinggi.

Maka menu serba mewah yang mengecurkan air liur wajib dijauhi dan diperangi sehabis-habisnya ibarat misi menyelamatkan bumi daripada ditawan makhluk asing! Junkfood yang selalunya menjadi kegemaran itu menjadi ‘makhluk asing’ yang perlu dinyahkan dari pinggan setiap kali waktu santapan tiba.

Bila berat yang diingini dan BMI berada di paras ‘berat badan unggul,’ bukan main gembira lagi. Baju lama yang sebelum ini ibarat ‘pembalut buah nangka’ sudah boleh dipakai dan digayakan semula. Bagi meraikan kejayaan, dihadiahkan cheat day pada diri sendiri – makanlah apa saja yang tekak inginkan sampai perut tak boleh terima!

Keesokkan harinya,  kejayaan ‘misi memerangi lemak tepu’ diraikan bersama rakan-rakan pula. Maka sekali lagi, cheat day untuk diri sendiri. Lama-kelamaan tak sedar, punyalah asyik meraikan sehingga ‘ditipu’ diri sendiri berhari-hari lamanya. Akhirnya, panik semula kerana berat semakin naik dan baju sudah jadi pembalut nangka semula! Maka lagi sekali, ‘misi memerangi lemak tepu’ dilancarkan. Begitulah keadaannya diulang-ulang tanpa jemu.

Sebenarnya kalau mahu berjaya dalam misi ini, kita hanya perlu meneladani insan contoh sepanjang zaman dalam amalan pemakanan Baginda. Dari Aisyah RA, beliau berkata: “Selama hidupnya, Rasulullah SAW tidak pernah makan kenyang dengan roti gandum dalam dua hari berturut-turut hingga Baginda wafat.” (HR Tirmidzi dalam kitab Syama’il Tirmidzi).

Malah ada suatu ketika, puteri Baginda, Fatimah RA telah membawa sepotong roti kepada Baginda. Lalu Baginda SAW bertanya kepada Fatimah: “Apakah itu?” Fatimah menjawab: ‘Ya Rasulullah, hari ini saya telah membakar roti dan saya tidak suka memakannya tanpa engkau ikut sama makan bersama kami.’ Mendengar jawapan dari puteri kesayangannya itu, Baginda bersabda: ‘Dalam tiga hari, inilah makanan pertama yang masuk ke mulut ayahmu.” (HR Tirmidzi dalam kitab Syama’il Tirmidzi).

Al-Quran Surah al-A’raf ayat 31 yang bermaksud: “…dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu melampau; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang yang melampaui batas.” (al-A’raf: 31). Maka kata kunci di sini ialah jangan makan hingga kenyang melampau. Larangan Allah SWT ini pastinya sebagai petunjuk kepada keburukan yang wujud pada cara pemakanan yang melampaui batas ini. Malah sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim: “Perut itu adalah rumah penyakit dan banyak makan itu punca segala penyakit.”

Sebenarnya, kaedah ‘makan ketika lapar, berhenti sebelum kenyang’ yang diamalkan oleh Rasulullah ini adalah kaedah pencegahan penyakit yang cukup berkesan. Hakikatnya, memadailah dengan suapan kecil yang mampu mendirikan tulang sulbi (bahagian tulang belakang) dan mengisi perut dengan sepertiga makanan, sepertiga minuman dan sepertiga lagi dengan udara. (HR Tirmidzi, Ahmad, Nasai’e dan Ibnu Majah).

Ini penting kerana batang tubuh manusia boleh diibaratkan seperti sebuah mesin. Badan memerlukan bahan bakar yang boleh didapati daripada makanan untuk membolehkannya berfungsi. Lebih atau kurangnya ‘bahan bakar’ itulah yang menentukan jangka hayat ‘mesin’ tersebut.

Dari segi saintifiknya, ketika perut dan usus melakukan proses pencernaan, otak tidak dapat berfungsi dengan baik. Ini kerana tenaga dan pengaliran darah tertumpu kepada kerja-kerja penghadaman makanan. Sebab itulah apabila seseorang itu makan sehingga terlalu kenyang, otak akan menjadi lemah untuk berfikir dan akan rasa mengantuk dan malas.

Keadaan ini sudah pasti mendatangkan kesan berantai bukan saja kepada kesihatan dan aktiviti harian, tetapi juga mendatangkan kesan kepada amalan kita di sisi Maha Pencipta. Kisah yang dibawa oleh Imam Ghazali dalam kitabnya “Minhajul Abidin” sangat sesuai dijadikan panduan.

Kisahnya, suatu hari Nabi Yahya AS bertemu dengan Iblis yang sedang membawa sesuatu dalam tangannya. Lalu Nabi Yahya pun bertanya kepada Iblis apa yang dibawanya dan untuk apa. Lalu Iblis menjawab bahawa barang itu adalah syahwat yang akan digunakan untuk memancing (menyesatkan) manusia.

Mendengarkan jawapan dari Iblis itu, Nabi Yahya AS pun bertanya: “Adakah dalam diriku sesuatu yang dapat engkau pancing?” Iblis menjawab: ‘Tidak ada. Hanya pernah terjadi pada suatu malam, engkau makan agak kenyang, dan kami dapat menarikmu sehingga engkau berasa berat untuk mengerjakan solat.”

Menyedari kesilapannya itu, Nabi Yahya AS pun berkata: “Jika begitu, aku tidak akan makan terlalu kenyang lagi selama aku hidup.” Mendengarkan jawapan dari nabi Allah itu, Iblis tersedar dia telah tersilap langkah dengan membongkar rahsia besarnya untuk menyesatkan anak Adam. Lalu Iblis berkata: “Sungguh menyesal sekali aku membuka rahsia ini. Mulai saat ini, kami tidak akan menceritakan rahsia ini kepada sesiapapun.”

Petua diet Rasulullah dan kisah yang dibawa oleh Imam Ghazali ini patut dijadikan panduan kepada kita bukan hanya semasa menjalani ‘misi memerangi lemak tepu’ saja tetapi juga dalam menjaga pemakanan seharian. Apa yang masuk ke dalam perut perlu dipantau kuantiti dan kualitinya.

Makanlah seperti Rasulullah dan carilah yang halal lagi bersih. Makanan yang halal dan bersih bukan saja dituntut agama, tetapi juga memberi kesan mendalam terhadap jiwa, emosi dan akal. Apa yang penting, keberkatan dari Allah SWT. Hakikatnya, makan hingga kenyang terbukti serba-serbi memudaratkan. Bukan saja untuk kesihatan tetapi juga boleh menggugat akidah!

Percaya atau tidak, orang yang perutnya selalu kenyang termasuk golongan ahli bidaah. Ini bersandarkan kepada hadis yang diriwayatkan oleh isteri kesayangan Rasulullah  SAW sendiri iaitu Aisyah RA yang bermaksud: “Pertama kali bidaah yang terjadi setelah zaman Rasulullah adalah kenyang. Kerana sesungguhnya kaum (orang-orang) ketika perut mereka kenyang, dikendalikan oleh hawa nafsu mereka ke arah dunia.” (Kitab “Qutul Qulub” karya Imam Abu Thalib bin Muhammad bin Ali bin ‘Athiyah al-Haritsi al-Makki (wafat 386 H/996 M), jilid 2 hal. 247, cetakan “Al-Halabi,” Mesir).

Nauzubillah min zalik. Semoga kita terhindar dari tergolong sebagai ahli bidaah dan sentiasa mencontohi amalan pemakanan Rasulullah SAW dalam mengekalkan kesihatan seterusnya dapat meningkatkan kualiti ibadat seharian. Apa yang pasti, badan yang sihat sudah tentu membolehkan kita beribadat kepada Allah SWT dengan sempurna. Setuju tak?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s